Game adalah arus utama dan akan tetap ada – Berita Industri Game Eropa

Gaming is in the mainstream and it’s here to stay

Waktu Membaca: 3 menit

Versi baru dari konsol Nintendo “Switch”, Switch OLED, diharapkan pada 8 Oktober 2021, menunjukkan masalah teknis yang belum terpecahkan dengan pengontrolnya – masalah yang biasa disebut “Joy-Con Drift” – yang mencegah pemain memainkan game dengan benar. Nintendo cukup menyadari kekurangan ini. Namun masih berencana untuk meluncurkan Switch baru dengan masalah lama. Euroconsumers memanggil Nintendo ke akun.

“Joy-Con Drift”

Cacat pada pengontrol memanifestasikan dirinya setelah beberapa bulan, salah membaca input dari tongkat pengontrol, seolah-olah pengguna menekan ibu jarinya pada pengontrol, menyebabkan karakter permainan bergerak tanpa pemain bahkan menyentuh perangkat. Ini mencegah pemain dari bermain game sebagaimana dimaksud. Masalah ini bukanlah hal baru: sudah dikecam secara luas oleh pengguna Nintendo Switch saat ini, IFixit dan beberapa organisasi konsumen.

kelambanan Nintendo

Cacat ini sebelumnya telah diangkat dengan Nintendo. Pertama pada Januari 2020, Test Achats/Test Aankoop, organisasi nasional Belgia Euroconsumers, mengirim surat pemberitahuan resmi ke Nintendo Europe GmbH yang meminta perusahaan untuk memperbaiki semua produk yang cacat secara gratis dan untuk mengomunikasikan secara terbuka tentang cacat tersebut.

Pada Januari 2021, BEUC, grup payung Eropa untuk 46 organisasi konsumen independen, meluncurkan peringatan eksternal ke jaringan CPC tentang pelanggaran luas dengan dimensi Union dari undang-undang konsumen UE, terkait dengan keusangan dini Nintendo Switch.

Selain gugatan UE ini, dua gugatan kelompok telah diluncurkan di AS, dan sebuah perusahaan Kanada telah mengajukan permohonan untuk memulai gugatan kelompok.

Namun demikian, Nintendo tidak mengambil tindakan untuk memperbaiki kekurangan atau memperingatkan konsumen. Ia bahkan mengeluarkan Switch OLED baru dengan desain Joy-Con yang sama persis, dengan cacat tak terhindarkan yang sama persis. Sementara itu Nintendo terus memberikan penekanan besar pada kualitas dan fleksibilitas Joy-Con dalam iklannya t.

Keusangan awal ini tidak hanya tidak adil dan merugikan konsumen, tetapi juga berdampak pada lingkungan, menciptakan tumpukan sampah elektronik yang tidak perlu dan sangat mencemari.

Panggilan Euroconsumers di Nintendo

Dalam sebuah surat, Euroconsumers telah menghadapkan Nintendo dengan hal di atas, meminta mereka untuk:

Beri tahu konsumen secara memadai tentang keberadaan “Joy-Con Drift” dan dampaknya terhadap masa pakai yang diharapkan dari pengontrol Nintendo pada kemasan produk.

Menghormati sepenuhnya ketentuan pada jaminan produk legal, tanpa membebankan beban pembuktian apa pun kepada konsumen atau membebankan biaya apa pun untuk memperbaiki atau mengganti pengontrol Switch mereka.

Berikan detail kontak yang jelas di Nintendo bagi konsumen untuk melaporkan dan menyelesaikan masalah Joy-Con, dan untuk Euroconsumers dan organisasi nasionalnya untuk mengatasi masalah terkait hal itu.

Selesaikan kelemahan teknis “Joy-Con Drift” dan pastikan versi pengontrol yang lebih berkelanjutan. Euroconsumers, dan organisasi nasionalnya siap untuk menggunakan pengalaman teknis dan pengujian selama puluhan tahun untuk mendukung menemukan solusi.

Euroconsumers tersedia dan bersedia untuk memulai dialog dengan Nintendo untuk menetapkan cara terbaik untuk memenuhi permintaan di atas.

“Nintendo memiliki kewajiban kepada pelanggannya untuk menyediakan perangkat yang berfungsi,” kata Marco Scialdone, Kepala Litigasi dan Penjangkauan Akademik di Euroconsumers. “Untuk secara sadar terus menjual konsol game ini ketika mereka rusak adalah pelanggaran hukum konsumen UE. Kami berharap Nintendo melakukan hal yang benar dan bekerja sama dengan kami untuk menemukan solusi bagi konsumen.”

“Sementara di satu sisi Nintendo berpura-pura berkomitmen pada transisi hijau dan melayani konsumen, distribusi berkelanjutan dari perangkat elektronik yang rusak menunjukkan bahwa itu benar-benar kurangnya komitmen yang tulus,” kata Els Bruggeman, Kepala Kebijakan dan Penegakan di Euroconsumers. “Keusangan dini menghasilkan lebih banyak limbah elektronik, yang sangat sulit untuk dibuang. Ini menunjukkan kurangnya rasa hormat terhadap lingkungan dan konsumen.”

Author: wpadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *